28.3 C
Jakarta
Senin, 24 Juni 2024

Peran Perempuan Milenial Sebagai Agenda Perdamaian

Beberapa waktu lalu saya diundang menjadi salah satu pembicara di Kelas Inspirasi yang digagas Halaqah Damai untuk berdiskusi tentang peran perempuan milenial sebagai agen perdamaian. Di forum itu, saya lebih banyak berbicara tentang bagaimana sebaiknya perempuan itu memiliki ruang dan kesempatan untuk bisa lebih produktif.

Saya mencoba berefleksi dari kisah-kisah dari peran perempuan yang memperjuangkan kesetaraan dan pendidikan dari zaman Siti Khadijah, Lasminingrat, dan sekarang mungkin diwakili oleh Kalis Mardiasih. Refleksi saya, memang sejak dari dulu sampai sekarang, peran perempuan di ranah publik itu sangat sedikit karena tidak pernah diberikan ruang.

Padahal perempuan juga bias menjadi salah satu vocal point yang strategis dalam berbagai ruang, namun menjadi tidak maksimal karena ruangnya dipersempit. Selain itu, perempuan yang seharusnya juga berperan sebagai subjek dalam kiprah sosial tapi kerap kali disubordinasi, alhasil jarang sekali perempuan dapat berpartisipasi dalam berbagai pengambilan keputusan.

Kondisi ini mungkin relate dengan kita, perempuan yang memang ingin produktif, khususnya perempuan-perempuan yang hidup di zaman modern, entah itu generasi milenial maupun generasi Z. Sebagian dari kita, mungkin pernah merasakan bagaimana sedari kecil dituntut secara emosional untuk menjadi perempuan yang lemah lembut dan jago mengurus urusan rumah tangga.

Namun setelah kita dewasa, tuntutan itu menjadi tidak sejalan dengan keinginan kita yang ingin menjadi perempuan yang lebih produktif. Belum lagi keinginan menjadi produktif itu terhalang oleh irisan tafsir-tafsir yang bias gender. Betapa saya membayangkan, untuk menjadi produktif itu kenapa sulit sekali? Menjadi perempuan muda yang ingin berkarir itu kenapa sulit sekali?

Saya kira beban moral yang hadir karena konstruksi sosial untuk menjadi perempuan milenial yang ingin produktif itu sangatlah banyak. Mulai dari perempuan itu tidak boleh keluar malam, tidak boleh memiliki karakter yang strong, seharusnya perempuan itu punya skill memasak, harus nurut pada pemimpin laki-laki, dan lainnya.

Banyak sekali marwah yang harus dijaga perempuan kalau mengikuti konstruksi sosial ini. Idealnya sebagai sesama manusia, perempuan juga bisa melakukan apapun atas kemauannya sendiri. Menurut saya tidak ada yang salah, misalnya ketika perempuan punya karakter yang strong, karena semua manusia memiliki ambisi atau motivasi pribadi untuk kehidupan masa depannya.

Perempuan dengan karakter yang kuat inilah terkadang ditakuti-takuti sulit mendapat pasangan, karena katanya laki-laki mengidamkan perempuan yang bisa dikendalikan. Kalau perempuan terus-terusan dikendalikan, kapan mereka akan bisa produktif dan sehat secara mental?

Bagi saya, ketika perempuan diberi ruang untuk bisa produktif adalah bagian dari perannya sebagai agen perdamaian. Mungkin kita sering mendengar kalau damai itu dimulai dari diri sendiri, begitupun dengan perempuan. Ketika perempuan mendapat ruang untuk bisa melakukan apapun yang dia sukai dan inginkan, kedamaian itu bisa saja tumbuh dengan sendirinya.

Ketika perempuan sudah bisa berdamai dengan dirinya sendiri dan mereka tidak tertekan konstruksi sosial lagi, maka secara emosional mereka akan merasa nyaman. Apalagi jika dihubungkan dengan zaman yang semakin maju yang memberikan banyak akses untuk produktif, memang sudah waktunya perempuan ini menyumbangkan ide dan gagasannya untuk kemajuan peradaban.

Beberapa kali pembawa acara dalam diskusi tersebut bertanya dan memastikan, langkah konkrit apa yang dapat perempuan milenial lakukan untuk menjadi agen perdamaian? Beberapa kali juga saya merespons kalau perempuan itu harus produktif, karena itu bagian dari kunci dan investasi menuju perdamaian yang diharapkan.

Mengenai bentuk produktifnya sendiri bisa bermacam-macam, tergantung minat, bakat, dan keinginan peran perempuannya itu sendiri. Mungkin kita juga sebenarnya belum menyadari kalau perempuan yang mendapat ruang dan kesempatan untuk mengeksplor sesuatu dalam dirinya itu merupakan bagian dari investasi.

Investasi yang dimaksud adalah kemajuan keilmuan dan peradaban, seperti dalam ranah pendidikan, perdamaian, resolusi konflik, kekeluargaan, dan ranah lainnya. Selama ini kita mengidam-idamkan pendidikan yang setara, tapi masih beririsan dengan konstruksi sosial yang katanya peran perempuan hanya akan kembali ke sumur, dapur, dan kasur.

Masih banyak irisan-irisan dari konstruksi sosial dan tafsir-tafsir yang berpotensi menghalangi peran perempuan menjadi lebih produktif. Dan mungkin irisan ini akan bertahan lebih lama dari yang kita kira dan bayangkan. Maka dari itu, peran perempuan yang mendapat ruang sekecil apapun untuk produktif di era sekarang, akan sangat berdampak untuk perempuan-perempuan lain di era selanjutnya.

Selagi kita memiliki kesempatan untuk produktif di usia muda, kenapa tidak untuk melakukannya. Mengenai irisan-irisan yang disebutkan di atas, perlahan akan mulai pudar ketika upaya kita sebagai perempuan milenial menghasilkan karya yang bermanfaat untuk masa yang akan datang.

Sumber : https://mubadalah.id/peran-perempuan-milenial-sebagai-agen-perdamaian/
Penulis : Mela Rusnika (Anggota Puan Menulis)

TERBARU

Konten Terkait