26.4 C
Jakarta
Jumat, 14 Juni 2024

Filosofi Tas dalam Film “Up In The Air”

Ada pelajaran menarik dari film up in the air yang menyinggung soal filosofi tas. Bahwa selama hidup, terkadang manusia terlalu membawa banyak beban. Seperti saat hendak pergi, lalu kemudian kita mengisi tas dengan berbagai perlengkapan yang sebenarnya tidak perlu. Belum lagi, fenomena “titip menitip”. Sama halnya dengan hidup kita, yang terlalu sibuk akan beban. Bukan beban diri sendiri, tapi beban situasi dan kondisi yang secara gak sadar, dititipkan oleh lingkungan kita. Berat sih, tapi sepertinya kok “harus” dibawa ya.

Berkali-kali saya menyukai dialog saat tokoh dalam film ini memberikan pidato lalu ia menyelipkan sebuah motivasi dengan mengatakan “whats in your backpack?”. Analogi tersebut dilontarkannya untuk memberikan pemahaman akan kebahagiaan hidup yang semestinya bebas dari hubungan yang memberatkan dengan orang lain ataupun dengan segala sesuatu. Jadi jika tidak perlu, untuk apa dibawa-bawa? Begitu kira-kira. Ending dari film ini pun sangat epic, ketika pada akhirnya sang tokoh berdiri di sebuah papan tujuan yang luas, melihat ke atas dan kemudian melepaskan barang bawaannya. Filosofis banget ya.

Film ini menyampaikan sebuah pesan yang dalam kepada setiap manusia sekaligus kritik terhadap kecenderungannya dalam membawa ‘segala sesuatu’. Kenapa ya kira-kira manusia seneng banget bawa beban? Film ini juga hadir dimana seluruh dunia tengah dikepung oleh konsumerisme dan materialisme yang sangat tinggi. Kalau dilihat dari beberapa kemungkinan sederhananya, beban yang dibawa manusia mungkin dirasa perlu oleh kita, untuk kemudian menunjang sesuatu, karena fitrahnya manusia memang suka ‘kesempurnaan’, sehingga nggak mau ada yang tertinggal. Tapi, sudah jadi kebiasaan kita, tidak memperhatikan terhadap sesuatu hal yang kira-kira vital sama yang enggak. Jadi deh kita seringkali lupa buat memilih dan memilah suatu beban. Repot juga.

Pada dasarnya, semua orang memang pernah berapi-api. Ingin tampil mencolok, mengerjakan hal-hal yang besar, yang terbaik, tidak mau lengah dan benci jika dikalahkan. Dalam melakukan sesuatu, kita semua pernah ingin mencapai segala standar yang ada, entah untuk mendapat pengakuan dari diri sendiri, atau semua orang. Adanya faktor yang membuat manusia pernah meng’agung’kan kegengsiannya ini, yang secara nggak sadar ternyata malah membuat kita menerima begitu banyak beban.

Namun, akan ada masanya, api yang berkobar itu kian mengecil perlahan. Mungkin yang tadinya membakar segalanya, lalu meredup, karena lelah. Hingga akhirnya, hanya sebatas penerang. Sepertinya, semakin ke sini, kita sekedar melakukan hal yang perlu saja. Seiring kita bertambah usia, kita semakin dituntut untuk menyederhanakan segala sesuatu. As we grow, all of things getting simpler. Ya, termasuk dalam masalah memilih barang ‘bawaan’ itu tadi.

Ketika segala harapan dan impian yang acak menjadi lebih sederhana, dan ekspektasi yang besar kemudian terpecah menjadi kepingan-kepingan kecil, lalu kita tidak sibuk memikirkan banyak hal, maka yang terjadi adalah ketenangan dan kedamaian dalam diri, karena tidak sibuk memperhatikan beban. Justru akhirnya kita akan lebih fokus dan aware terhadap diri kita sendiri. Sadar bahwa semua sudah baik adanya.

Padahal, seringkali hukum alam sudah memberi sejumlah pertanda. Tidak jarang juga berbagai sinyal dikirimkan dan muncul dengan beberapa cara. Segalanya memberi tahu kalau manusia memang tak sanggup untuk melakukan dan meng’iya’kan segalanya. Lalu, kenapa memaksa? Seringkali kalau kita menginginkan segalanya sempurna, dari situlah kita akan mendapatkan masalah. Kita terlalu mengikat diri kita pada segala sesuatu yang padahal tidak perlu (tidak prioritas).

Intinya, nggak selamanya manusia cenderung terhadap sikap seperti itu ya teman-teman. Walaupun sikap berapi-api itu kadang bagus untuk membuat kita bersemangat, tapi apapun yang berlebihan, percaya deh, sudah pasti nggak baik juga. Jadi, mulai biasakan dari sekarang untuk tidak terlalu dalam melakukan berbagai aktivitas, nggak perlu berlebihan lah pokoknya.

Dan, inilah waktunya untuk berhenti sejenak. Selagi menyadari bahwa dibalik lajunya putaran dunia, ada jiwa juga yang perlu diberi jeda. Jadi, jangan lupa beristirahat, ya. Ingat, “We can do anything, but not everything”. Calculate the opportunity, and then cost it wisely. []

Sumber : https://mubadalah.id/filosofi-tas-dalam-film-up-in-the-air/
Biodata Penulis : Penulis merupakan seorang guru privat dan saat ini aktif dalam komunitas menulis Puan Menulis.

TERBARU

Konten Terkait